xavi simons

Bayern Munchen Semakin Dekat Datangkan Xavi Simons dari PSG

Setelah penampilannya yang mengesankan selama ajang Euro 2024 berlangsung, kini banyak klub besar Eropa yang mulai mengincar nama Xavi Simons. Berawal dari Xavi yang menunjukkan keinginan untuk mencari menit bermain yang tidak ia dapatkan di PSG, nama-nama besar seperti Arsenal, Bayern Munchen, hingga Barcelona kabarnya ingin mendatangkan sang bintang muda. Lantas, mana yang akan Xavi Simons pilih?

Perjalanan Karier Xavi Simons

Xavi Simons dengan cepat menjadi permata di akademi bergengsi raksasa Catalan setelah bergabung pada usia tujuh tahun dan dikenal jauh di luar itu.

Pada saat dia berusia 14 tahun, Simons memiliki lebih dari satu juta pengikut Instagram, kontrak dengan Nike, dan telah membintangi iklan bersama Neymar Jr dan Ronaldinho.

Video kompilasi gelandang mungil ini membanjiri YouTube. Klub-klub, termasuk Chelsea, mulai mengincarnya. Simons sudah menjadi ikon sebelum dia benar-benar dewasa – seorang Sonny Pike di era media sosial, seorang Freddy Adu di zaman Gen-Z. Jumlah like memicu hype, dan hype memicu jumlah like.

Sekarang berusia 21 tahun, Simons sekali lagi menjadi salah satu pemain yang paling dicari di Eropa.

Terkontrak dengan Paris St-Germain namun tampil impresif musim lalu saat dipinjamkan ke RB Leipzig, klub-klub seperti Arsenal, Manchester United, dan Bayern Munich termasuk yang dikaitkan dengannya.

Ini telah menjadi perjalanan unik bagi seorang prospek serbaguna yang bermain di kedua sayap atau di belakang penyerang dan berbicara enam bahasa.

Bintang anak-anak, ikon media sosial remaja, prospek panas yang mulai mewujudkan potensinya – tugas berikutnya dalam karir awal Simons adalah tampil untuk Belanda di Euro 2024.

Dinamai Xavi sesuai nama mantan gelandang Barcelona dan Spanyol – kakak laki-lakinya Faustino mengambil nama dari mantan penyerang Kolombia, Newcastle, dan Parma, Asprilla – Simons yang lahir di Amsterdam baru berusia tiga tahun ketika keluarganya pindah ke Alicante setelah ayahnya, Regillio, mengakhiri karir bermainnya.

Regillio, mantan penyerang di liga utama Belanda, pernah mengatakan bahwa putranya, pada usia tiga atau empat tahun, bisa menonton dan memahami permainan pada tingkat yang jauh melampaui usianya.

Bakatnya juga tidak bisa dipungkiri. Ada tawaran dari klub lokal seperti Elche dan Cadiz serta Villarreal, namun kemudian Barcelona datang dengan tawaran yang terlalu bagus untuk diabaikan.

Pendidikan sepak bolanya akan berlangsung di La Masia yang ikonis. Simons terbukti menjadi murid bintang.

Namun pada usia 16 tahun, jalur karir Simons mengambil jalan yang sangat berbeda. Setelah gagal mencapai kesepakatan dengan Barcelona, dia bergabung dengan PSG, mengikuti jejak idolanya Neymar – mengatakan bahwa pemain Brasil itu merawatnya seperti “adik kecil”.

Ibu Simons, Peggy, menginstruksikan dia untuk mengambil pelajaran bahasa Prancis agar bisa berintegrasi lebih baik dengan rekan-rekan setimnya, menambah bahasa Belanda, Spanyol, Catalan, dan Inggrisnya.

Simons dikelilingi oleh ikon. Selain Neymar, ada Kylian Mbappe, Angel di Maria, dan kemudian Lionel Messi dan Sergio Ramos untuk belajar darinya.

Namun yang sama pentingnya bagi anak muda ini adalah keluarganya, bermain ping pong atau Uno bersama dan, dengan warisan Surinamenya, makan bami, sup saoto, dan roti.

Pada usia 17 tahun, pada Februari 2021, dia melakukan debutnya tetapi peluang lebih lanjut terbatas dan, pada akhir musim berikutnya, Simons hanya mengumpulkan 11 penampilan senior di semua kompetisi.

Dia pergi mencari waktu bermain reguler.

Meskipun lahir di Belanda dan mewakili negara tersebut di tingkat pemuda, Simons belum pernah bermain untuk klub Belanda sebelum bergabung dengan PSV pada tahun 2022.

Para penggemar menyadari akan adanya anak muda berbakat ini dengan jumlah pengikut media sosial yang besar yang sebelumnya bermain untuk Barcelona dan PSG, namun mereka belum melihat apa yang bisa dia hasilkan.

Simons mencetak gol pada debutnya ketika PSV mengalahkan Ajax dalam Johan Cruyff Shield dan kemudian menghiasi Eredivisie dengan 19 gol, menjadikannya pencetak gol terbanyak bersama liga, serta sembilan assist.

Simons meraih tempat di Piala Dunia 2022 Qatar, tampil sebagai pengganti melawan Amerika Serikat di babak 16 besar untuk debut internasionalnya, dan juga menarik perhatian mantan klubnya PSG, yang dengan keinginan pemain menggunakan opsi mereka untuk membelinya kembali.

Mereka segera meminjamkannya, dengan Simons memutuskan RB Leipzig sebagai tempat terbaik untuk melanjutkan perkembangannya. Ini terbukti berhasil bagi kedua belah pihak, dengan pencapaian 10 gol dan 15 assist di semua kompetisi musim lalu.

Bayern Munchen Berada di Barisan Terdepan untuk Datangkan Xavi Simons

Bayern Munich dilaporkan telah sepakat untuk merekrut Xavi Simons dari Paris Saint-Germain (PSG) pada Selasa (2/7/2024). Gelandang asal Belanda tersebut menolak kembali ke PSG setelah dipinjamkan ke RB Leipzig musim lalu.

Menurut laporan dari Sky Sport Germany pada Selasa (2/7/2024), Bayern Munich telah mencapai kesepakatan pribadi dengan Xavi Simons terkait nilai kontrak. Saat ini, Die Bavarians, julukan Bayern, tengah bernegosiasi dengan PSG sebagai pemilik Xavi Simons yang sah. Xavi Simons masih terikat kontrak dengan PSG hingga tahun 2027. Meskipun begitu, Bayern tampaknya tidak keberatan untuk menebus kontrak sang pemain.

Bayern Munich sangat tertarik mendatangkan Xavi Simons karena penampilannya yang impresif saat dipinjamkan ke RB Leipzig. Selama musim lalu, Xavi Simons mampu mencetak 10 gol dan memberikan 13 assist di semua kompetisi bersama RB Leipzig.

Penampilan Gemilang Xavi Simons di Euro 2024

Xavi Simons saat ini tengah membela Timnas Belanda dalam ajang Piala Eropa 2024. Timnas Belanda dijadwalkan menghadapi Rumania di babak 16 besar pada Selasa (2/7/2024) malam WIB. Xavi Simons telah menyumbang satu gol untuk Timnas Belanda di Piala Eropa 2024.

Perannya di lini tengah De Oranje juga tak tergantikan sepanjang fase grup. Penampilan gemilangnya tidak hanya membuatnya menjadi andalan di timnas, tetapi juga menarik minat klub-klub besar seperti Bayern Munich. Dengan performa yang stabil dan kemampuan yang terus berkembang, Xavi Simons diharapkan bisa memberikan kontribusi besar bagi Bayern Munich jika kesepakatan ini berhasil diwujudkan.


Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *